Senin , Juli 22 2024
Penertiban dengan cara pembongkaran permukiman warga, kawasan bantaran sungai Karang Mumus, dilakukan Pemkot beserta tim gabungan dalam upaya pengendalian banjir Samarinda. (Dhion/Akurasi.id)
Penertiban dengan cara pembongkaran permukiman warga, kawasan bantaran sungai Karang Mumus, dilakukan Pemkot beserta tim gabungan dalam upaya pengendalian banjir Samarinda. (Dhion/Akurasi.id)

Upaya Pengendalian Banjir Samarinda, 99 Rumah Warga Dibongkar Pemkot

Loading

Penertiban Bantaran Sungai Karang Mumus Salah Satu Upaya Pengendalian Banjir di Ibu Kota Kaltim

Kaltim.akurasi.id, Samarinda – Lima RT di kawasan perumahan warga sekitar bantaran Sungai Karang Mumus, Jalan Agus Salim, Kelurahan Pinang Luar, jadi sasaran penertiban. Penertiban dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda dengan cara dibongkar dengan alat berat, Selasa (9/7/2024).

Kepala Bidang (Kabid) Pertanahan Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (DPUPR) Kota Samarinda, Ananta Diro Nurba menyampaikan, pembongkaran dilakukan dalam rangka melaksanakan normalisasi Sungai Karang Mumus.

Terdapat 99 rumah yang dilakukan pembongkaran, dari jumlah tersebut hanya 17 rumah yang telah diberikan kompensasi ganti rugi dengan alasan memiliki surat-surat lengkap. Sedangkan, untuk 82 rumah lainnya hanya diberikan santunan karena hanya sebagai penyewa.

“Dari 99 rumah, terdapat 82 rumah yang kami berikan kompensasi santunan, mereka rumah yang tidak memiliki surat-surat sama sekali,” jelas Ananta, di lokasi pembongkaran, Selasa (9/7/2024).

Jasa SMK3 dan ISO

Sementara itu, Wali Kota Samarinda Andi Harun menyampaikan, penertiban kawasan bantaran Sungai Karang Mumus, berupa pembongkaran pemukiman warga merupakan, salah satu rangkaian dari program kerja utama Pemkot Samarinda, yaitu upaya pengendalian banjir Samarinda, Ibu Kota Kaltim.

“Rencana ini sekaligus masuk dalam master plan program normalisasi banjir,” tegas Andi Harun.

Menurutnya, selain dari pengendalian banjir dan normalisasi sungai, program penertiban kawasan bantaran sungai juga merupakan aspirasi dari masyarakat penggerak lingkungan untuk menjaga ekosistem dan biota-biota sungai.

Kendati demikian, ia merasa bersyukur karena para warga Gang Nibung sangat kooperatif terkait dengan adanya pembongkaran tempat tinggalnya. Mengingat, permukiman tersebut berada di atas pinggiran sungai, yang notabenenya merupakan kawasan jalur hijau.

Sementara itu, Camat Samarinda Kota, Yosua Laden, mengingatkan jika alat berat akan kembali dalam 2 hingga 3 hari ke depan untuk melakukan pembongkaran sampai habis.

Baca Juga  Bandara Lombok Buka Rute Penerbangan Baru Tujuan Balikpapan

“Warga diberikan waktu untuk mengambil kayu-kayu yang masih bisa dipakai kembali. Pembongkarannya lima RT yaitu, RT 17, RT 30, RT 31, RT 32, dan RT 37,” ungkap Yosua.

Sementara, dari salah satu warga Gang Nibung, Rida, yang rumahnya juga ikut dibongkar, ia mengaku hanya bisa mengikuti apa yang menjadi instruksi dari Pemkot Samarinda, mengingat rumahnya tidak memiliki kelengkapan surat-surat.

“Kami ikuti apa yang menjadi keputusan pemerintah,” pungkasnya. (*)

Penulis: Dhion
Editor: Redaksi Akurasi.id

Print Friendly, PDF & Email

cek juga!

Bontang direndam banjir. Kondisi rumah Febri yang sedang ia bersihkan terkena dampak banjir, yang berada RT 29 Kelurahan Api-Api Belakang Bank Danarta. (Dwi Kurniawa Nugroho/ akurasi.id)

Bontang Direndam Banjir, Pemkot Bakal Evaluasi

Penanganan Banjir Dikucur Rp60 Miliar Kaltim.akurasi.id, Bontang – Bontang direndam banjir setelah beberapa hari Kota …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You cannot copy content of this page